Wednesday, April 24, 2019

Sinopsis My First First Love episode 1 part 3


All content from NETFLIX


Sepanjang perjalanan Song i terus diam. Tae O melihat wajahnya dari spion dan jadi lega lihat Song i senyum. Ia memutar gasnya agar lebih cepat.


Nggak lama kemudian mereka sampai di kampus. Skuter Tae O berhenti. Song i melepas helmnya dan mengembalikannya ke Tae O. Song i merasa bersyukur dengan tumpangan hari inu dan nggak sabar buat numpang lagi.



Tae O nggak menjawab dan memalingkan wajahnya. Song i berbalik dan pergi. Tae O memanggil namanya dan mengingatkan kalo ini adalah terakhir kalinya dia ngasih tumpangan ke Song i. Song i balik lagi dan nanya kenapa.

"Aku akan segera kencan"

Song i cuman ketawa dengernya. Tae O kesal. Ngapain Song i mendengus?

Song i meremehkan. Emangnya Tae O punya pacar? Tae O bilang nanti dia akan punya, setelah kencan buta. Temannya bilang gadis itu sangat seksi.

"Emangnya gadis seksi itu mau kencan sama kamu?"

"Buat cowok kayak aku, kencan buta akan sukses 100%. Dan kalo semua lancar aku nggak akan nganterin kamu lagi"

"Mimpi aja! Gadis seksi jarang ikut kencan buta"


Tae O nggak ngerti maksudnya apaan. Song i memberitahu kalo gadis seksi nggak butuh kencan buta. Mereka sudah punya pacar.

Tae O nggak kehabisan ide. Dia balas menyindir Song i yang nggak pernah punya pacar. Nggak ada pria yang mau kencan sama dia.

Song i kesal dan memukul Tae O. Semoga kencan butanya sukses. Jangan banyak ngomong, deh.


Song i lalu berjalan meninggalkan Tae O. Tae O memanggilnya dan sesumbar kalo cewek suka suara beratnya. Ih, Song i malas dengarnya.

Teman Song i manggil Song i. Sebelum menghampiri mereka, Song i ngasih wejangan dulu ke Tae O.

"Orang bilang kita musti punya mimpi besar"

Tae O mengiyakan. Bodo!!! Ngapain juga dia kekanakan di depan Song i? Tae O menyalakan skuternya lalu pergi.


Teman Song i memuji ketampanan Tae O. Kayak biasa, ketampanan abadi. Song i melarang mereka ngomingin itu lagi. Lah, mereka hetan Song i nggak suka Tae O. Padahal dia adalah pacar yang hebat. Merdka kan sudah berteman selama 20 tahun.

Song i juga heran kalo sudah selama itu. Dia mengaku bosan sama Tae O. Teman Song i yang berambut pendek merasa kalo Song i nggak sadar karena Tae O selalu bersamanya. Kalo sudah disambar sama cewek lain baru deh Song i akan sadar.

Teman Song i yang lain membenarkan. Dia memberitahu kalo Tae O terkenal di fakultasnya. Dia adalah Tn. Cinta pertama.

Lah, Song i malah nggak tahu.


Motor Tae O berhenti. Dia melepas helmnya seiring dengan narasi dari temannya Song i.

"Yang penting dari Tn. Cinta pertama adalah dia mudah di dekati. Saat melihatnya kamu akan berpikir kalo..."

Song i nggak yakin kalo dia akan bersama pria kayak gitu.

Tae O melangkah meninggalkan skuternya.

"Yang nggak terduga dia kayak pria biasa"

Tae O menyapa setiap orang yang ia lewati. Ia nampak akrab dengan semua orang.

"Dia tampan dan mudah di deketin"


Tae O mengambil bila basket dari salah seorang teman yang ia lewati dan melakukan tembakan. Masuk.

"Karena itu semua cewek membayangkannya. Sudah mengencaninya."


Teman Song i bertaruh kalo begitu Tae O punya pacar maka para gadis lainnya bakal mabuk-mabukan.

Si rambut pendek membenarkan. Tapi dia lebih suka Tn. Cinta terakhir. Song i makin nggak ngerti. Lah, Tn. Cinta terakhir?



Kita lalu di kasih lihat sosok Do Hyun yang lagi nempelin pengumuman.

"Awalnya sulit menebaknya. Dia bahkan agak nakutin"

"Dia nggak ramah hampir ke semua orang"

Seorang gadis menghampiri Do Hyun. Dia pingin ngomong bentar. Ada yang mau dia bilang.

Dengan santainya Do Hyun nyuruh gadis itu buat ngoming di sana langsung. Gadis itu kaget. Nggak mungkin kayaknya.

Do Hyun tersenyum. Dia tahu kalo gadis itu mau bilang suka sama dia. Gadis itu kaget. Gimana Do Hyun bisa tahu?


Do Hyun menghadap gadis itu. Dia tahu kalo sudah beberapa hari ini gadis itu selalu mencoba buat bicara dengannya. Jelas banget.

Gadis itu memberitahu kalo dua merasakannya sejak orientasi mahasiswa baru. Do Hyun langsung menolaknya tanpa basa-basi dulu. Jelas gadis itu nggak terima.

"Kenapa? Aku pacar yang hebat, tahu!!!"

"Aku nggak punya waktu buat ngenalin kamu. Kejam emang. Tapu lebih sopan langsung nolak kalo aku nggak suka."

"Kamu nggak perlu sopan sama aku"

Do Hyun pamit. Dia ada kelas. Dia ngambil tasnya dan pergi ninggalin gadis itu yang masih bingung banget kayaknya.

Teman Song i melanjutkan narasinya.

"Kita tahu gimana rasanya ada pria yang ingin kita percaya dan ikuti. Sia punya getaran itu. Dia tipe orang yang akan bersama kita sampai akhir"


Song i meremehkan. Apa, sih pentingnya julukan itu? Tapi sia pingin tahu. Teman Song i menyarankannya untuk ketemuan. Song i menolak. Temannya merengek supaya Song i mau.


Tae O dan Do Hyun lagi di atap. Mereka pesan makanan. Tae O ngasih tahu kalo dia cantik. Do Hyun merasa kalo Tae O cepat.

Tae O nemberitahu kalo itu terjadi secara alami dan dia mengikuti pandangannya.

Do Hyun nampak nggak gitu tertarik. Dia lagi serius baca sesuatu. Program Mengajar Sesama. Tae O menanyakan apa Do Hyun mau mendaftar itu?


Do Hyun membenarkan. Sambil minum Tae O menanyakan yang mana yang Do Hyun maksud?

"Pegawai negeri"

Tae O merasa kalo itu bakal cocok sama Do Hyun yang kaku, membosankan tapi jujur dan bisa dipercaya. Dia akan percaya sama pemerintah kalo ditangani orang kayak Di Hyun.

Do Hyun memasukkan formulirnya ke dalam tas. Do Hyun malas dengarnya dan memalingkan wajahnya.



Tae O memakan makanannya dan meminta Do Hyun buat makan juga. Enak. Dia rasa dia benar kalo Do Hyun emang ngebosenin.

Do Hyun merasa kalo kerja nggak harus seru. Tae O nggak sependapat. Kalo seru maka kita bisa bekerja keras. Do Hyun merasa kalo dia nggak butuh itu. Dia lebih suka kepastian.

"Kepastian?"

"Kamu nggak akan dipecat. Ada pensiunan. Kerjaan stabil. Cocok buat aku"

"Harapan hudup rata-rata seratus tahun. Jangan memastikan cara hidup kita. Keadaan akan berubah"

"Nggak ada waktu yang berubah. Itu cuman buat orang kaya"



Tae O meletakkan garpunya lalu ngambil minunannya. Ia merasa kalo mayoritas cowok nyari pacar begitu habis wamil. Tapi Do Hyun malah mau jadi mentor.

Do Hyun cuman senyum. Lah, Tae O baru ingat kalo dia ada kencan buta. Dia mau nyariin Do Hyun pacar juga.

"Nggak usah"

"Dia seksi lho! Mau lihat fotonya?"

Do Hyun nggak menjawab. Yae O pura-pura ngambil sesuatu dari dalam sakunya.

"Bam! Nggak ada fotonya juga"

"Kamu bahkan nggak tahu wajahnya"

"Biar seru"

Lah? Do Hyun cuman senyum. Tae O mengangkat gelasnya dan ngajak Do Hyun buat bersulang.

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis My First First Love episode 1 part 3
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email