Sunday, April 28, 2019

Sinopsis My First First Love episode 3 part 1


All content from NETFLIX


Lah ini siapa, ya? Tae O dan Song i kah? Secara mereka emang udah temenan dari kecil.




Song i kaget lihat Tae O tahu-tahu datang. Tae O ngajak Song i untuk ngomong di luar. Polisi menanyakan apa Tae O walinya Song i?

Tae O nggak langsung menjawab. Dia melihat ke samping dan kaget lihat Do Hyun. Ngapain Do Hyun disini?

Song i mau bantu jawab. Do Hyun melihat tangan Tae O di pundak Song i lalu mengatakan kalo tadi Song i bersamanya.

"Sama kamu?"

"Kita tadi ketemu nggak sengaja di toserba tempat Do Hyun kerja. Kita ngobrol bentar. Lalu ibuku nelpon"


Tae O kaget dengar ibu Song i nelpon. Polisi memberinya sesuatu dan memintanya buat tandatangan. Tae O mengiyakan dan menandatanganinya.

Do Hyun pamit. Dia akan kembali kerja. Tae O mempersilakan. Dia akan nelpon Do Hyun nanti.

Do Hyun pergi. Dia mau membuka pintu tapi malah jadi lihatin Tae O dan Song i lagi. Ia akhirnya pergi. Nggak seberapa lama Song i menoleh melihatnya.


Tae O membonceng Song i pakai skuternya. Seoanjang jalan nggak ads yang mau ngomong. Tae O kayak marah ke Song i sementara Song i merasa bersalah ke Tae O.


Tae O membawa Song i ke taman bermain. Dia emang beneran marah ke Song i. Ia turun dari motor. Song i merasa nggak nyaman dan ikutan turun.

Tae O melangkah meninggalkan Song i lalu melepas helmnya. Song i juga melepas helmnya. Dia mau menghampiri Tae O tapi nggak jadi pas tiba-tiba Tae O berbalik dan melihat ke arahnya. Nggak tahu kenapa Song i malah jadi nunduk.



"Kenapa nggak jawab telpon?"

"Seharian disilent"

Song i bersyukur Tae O datang. Saat polisi mau menghubungi  walinya, satu-satunya orang yang terpikir cuman Tae O.

"Kamu cuman ingat aku setelah semuanya yang terjadi?"

Tae O mengatakan kalo pemilik rumah Song i yang baru sudah cerita semuanya. Saat Song i diusir dari rumah dan nggak bisa nelpon ibunya, apa Song i juga ingat dia?




Mata Song i berkaca-kaca. Dia nggak sanggup bicara. Tae O mendekat.

"Apa kamu mau bunuh diri?"

Song i malas diingetin soal itu. Ngapain dia ngelakuin itu? Apa dia tipe orang yang bakal bunuh diri pakai cara itu? Dia cuman... .

"Itu terjadi gitu aja."

"Kamu cuma kebetulan di jembatan dan dibawa polisi? Dikiranya aku percaya? Tahu nggak gimana perasaanku saat polisi nelpon dan nyebut nama kamu? Aku mikirnya sesuatu yang buruk terjadi sama kamu"



Tae O nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Dia menghela nafas lalu berbalik membelakangi Song i. Sebentar kemudian dia kembali menghadap Song i.

"Segitu sulitnya ya percaya sama aku? Apa karena itu ..."

"Aku nggak mau terlihat menyedihkan"

"Sejak kapan itu jadi masalah?"

"Sejauh yang aku ingat aku selalu nyedihin"

Tae O menanyakan apa salahnya? Song i mengatakan kalo selama ini dia selalu bergantung sama Tae O dan itu membuatnya nggak nyaman. Tadinya dia mikir kalo dia bisa menahan penghinaan dari Tae O. Jadi dia berniat buat nyeritain semuanya dan pindah ke rumahnya Tae O.


Tapi dia nggak bisa mrlakukannya saat teman-temannya juga mohon buat tinggal sama dia. Gimana dia bisa mohon juga? Gimana bisa dia melakukan itu saat Tae O sendiri tampak stres?

Tae O menatap Song i dan menyatakan kalo Song i beda sama mereka. Song i melanjutkan kalo gara-gara itu dia nggak bisa cerita. Dia nggak mau jadi beban buat Tae O.

Tae O menatap Song i seolah merasa bersalah. Song i makin kesal. Ia membanting helm Tae O dan membenarkan kalo dia emang mentingin harga dirinya. Dia mau ngurus sendiri semuanya tanpa ada bantuan dari siapapun. Apa salahnya?


Song i merasa frustasi. Dia lalu duduk di tanah. Dia nggak ngerti kenapa semua orang nyalahin dirinya?

Tae O menghela nafas. Song i nangis. Tae O memanggilnya dan memintanya buat naik. Dia merasa kalo itu nggak adil.

Tae O meletakkan helm dan tasnya lalu melepas jaketnya dan memakaikannya ke Song i. Ia duduk di samping Song i.


Tae O meminta maaf karena dia terlalu b*doh. Seandainya dia menyadari kalo ada yang nggak beres.

Song i menyahut. Kenapa Tae O yang malah minta maaf? Bukan salahnya Tae O juga. Keluarganya yang bangkrut.

Tae O mengingatkan kalo mereka tetap sahabatan. Harusnya dia lebih perhatian ke Song i. Song i meminta Tae O untuk nggak usah gitu.

Tae O mengingatkan kalo Song i juga hutang maaf ke dia.

"Buat apa?"

"Buat ngerahasiain itu dari aku. Karena nggak ngasih tahu aku kesempatan buat membantumu melewati masa sulit. Tahu nggak kalo itu nyakitin?"


Song i mengangkat wajahnya dan menatap Tae O. Dia merasa nggak nyaman dan meminta maaf. Tae O berpesan agar Song i nggak membiarkan harga dirinya menjadi penghalang. Song i mengangguk. Tae O juga melarang Song u untuk nggak ngerasa nyaman di dekatnya. Song i kembali mengangguk.

Tae O mulai merasa lega. Song i menarik jaket Tae O untuk menyeka ingusnya. Lah jaketnya... . Tae O mau marah tapi nggak jadi. Jaketnya buat Song i aja. Song i ngangguk dan nangis lagi. Tapi anehnya Tae O malah senyum lihst Song i nangis.



MENGKHAWATIRKAN SESEORANG

Tae O merapikan tempat tidurnya. Song i habis mandi dan masuk. Tae O menatapnya. Menurutnya kalo cewek pakai baju cowok biasanya ukurannya kebesaran. Tapi Song i beda. Itu pas buat Song i. Soalnya bahu Song i lebar.

Tae O tersenyum lihatnya. Tae O mengambil pakaiannya di atas tempat tidur dan nyuruh Song i buat cepet tidur. Sudah malam.

Song i mengatakan kalo dia bisa tidur di sofa. Tae O mengatakan kalo ini cuman buat hari ini aja. Ia lalu berjalan melewati Song i.



Tae O menanyakan apa yang ibu Song i katakan? Kapan ibunya akan kembali? Song i merasa nggak nyaman ditanya soal ibu. Ia bilang ke Tae O kalo dia akan cerita nanti.

Tae O mengiyakan dan mempersilakan Song i buat tidur. Ia lalu keluar dan menutup pintu sambil mengucapkan selamat malam ke Song i. Song i menghela nafas.



Do Hyun menata barang di minimarket. Ponselnta bunyi dari Tae O. Ia mengangkatnya dan menanyakan Tae O sudah di rumah? Tae O mengiyakan. Dia pulang cepat. Dia mau tidut karena Song i sudah tidur.

Tae O mengambil gelas dan menuang air. Do Hyun mengiyakan. Tae O duduk. Dia mengaku nggak bisa nanya ke Do Hyun tadi karena situasi yang rumit. Ngapain tadi Fo Hyin di kantor polisi?

Do Hyun terdiam sebentar. Bingung mau gimana jawabnya. Ia merasa kalo banyak insiden yang terjadi pas malam dan itu bukan yang pertama kalinya buat dia. Kejadian tadi susah biasa dan dia hanya kebetulan ketemu Song i.

Oh... . Do Hyun mengatakan kalo dia harus pergi. Ia menyuruh Tae O untuk istirahat. Tae O mengiyakan lalu menutup telponnya. Do Hyun nampak memikirkan sesuatu setelahnya.




Song i duduk bareng Tae O, Garin dan Hun. Hun mengaku sudah tahu dari awal. Nggak sulit menebak saat lihat Song i datang dengan membawa koper besar.

Tae O malah heran Hun melihatnya. Hun menunjuk Garindan menanyakan apa Garin nggak lihat? Garin bilang lihat. Wah jadi cuman Tae O yang nggak lihat.

Hun menyimpulkan kalo akan ada 3 orang yang tinggal disana. Tae O nggak terima. Tiga apanya? Kalo harus milih jelas dia bakal milih Song i. Song i tersenyum dengarnya.

"Kalian pacaran?"


Tae O dan Song i kompak menyangkal. Hun lalu menanyakan alasannya. Kenapa Song i boleh dan dia enggak?

Garin ikut protes. Tae O bilang kalo Song i... . Lah dia nggak bisa melanjutkannya dan milih pergi.

Song i memberitahu kalo ibunya pergi di tengah malam. Hun dan Garin menatap Song i dan siap mendengarkan kelanjutannya.


Song i bilang kalo ibunya nggak mau balik lagi ke Seoul meski dia tahu kalo Song i nggak punya rumah. Song i merasa kalo ibunya lebih mementingkan hidupnya sendiri.

Hun dan Garin nendengus dengar cerita Song i. Song i melanjutkan ceritanya. Rumahnya dilelang dan sekarang sudah dihuni orang lain.

Hun dan Garin makin nggak bisa bilang apa-apa lagi. Song i memberitahu kalo dia belum dapat gaji jadi nggak punya uang.

Song i tersenyum di akhir cerita. Dia akan melanjutkannya kalo Hun dan Garin masih pingin dengar.

Baik Hun dan Garin kompak melarang. Nggak usah! Cukup! Terima kasih!


Song i menanyakan kalo mereka nggak punya tujuan, kan? Keduanya membenarkan. Song i mengatakan kalo dia yang akan memasak meski nggak tiga kali sehari juga dan Hun dan Garin bisa membersihkan rumah. Garin kaget dia diharuskan buat membersihkan rumah.

Tae O bingung. Maksudnya apa, nih? Song i menatap Tae O dan bertanya apa Tae O mau ngusir mereka?

Tae O mengaku nggak bisa memutuskannya sekarang. Tapi... .




Song i menatap Hun dan Garin. Sebagai manusia yang punya hati nurani, merrka nggak mau kan numpang gratis? Hun dan Garin kompak mengiyakan.

Tae O menghampiri mereka.

"Kalian nggak serius kan mau tinggal di rumahku?"

Song i bilang ke Hun dan Garin kalo mereka jangan sampai jadi beban buat Tae O. Hun dan Garin mengangguk setuju.

Ketiganya menatap Tae O dengan wajah imut.

"Semoga kita berempat bisa akur"

Tae O bingung jawabnya.

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis My First First Love episode 3 part 1
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email