Sunday, April 28, 2019

Sinopsis My First First Love episode 3 part 2


All content from NETFLIX




Bel pintu bunyi. Tae O kesal. Siapa lagi yang datang sepagi ini? Song i bangkit dan menyuruh Tae O untuk duduk. Biar dia aja yang bukain.

Song i melihat siapa yang datang melalui interkom. Tae O nanya siapa yang datang? Song i memberitahu kalo Do Hyun yang datang. Tae O nggak ngerti kenapa Do Hyun datang sepagi ini?

Sing i rasa Do Hyun datang untuk membawakan kopernya. Dia akan membukakannya.


Do Hyun menunggu di luar. Song i membukakan pintu dan menyapanya. Do Hyun bertanya apa tidur Song i nyenyak semalam?

Song i tersenyum mengiyakan. Ia melihat kopernya di sebelah Do Hyun. Do Hyun datang membawakan kopernya? Ia melihat kalo rodanya sudah diperbaiki.

Do Hyun memberitahu kalo itu mudah diperbaiki. Song i menanyakan kenapa semalam Do Hyun di kantor polisi?



Do Hyun malah balik nanya. Song i sendiri ngapain disana? Song i merasa kalo itu cuman keaalah pahaman. Ia melarang Do Hyun untuk menanyakannya. Malu-maluin.

Do Hyun tersenyum. Song i menanyakan gimana dengan Do Hyun sendiri?

"Soalnya kamu nggak balik"


Senyum Song i langsung ilang. Do Hyun seperti menyadari kalo dia salah ngomong. Ia lalu mengatakan kalo dia nelpon polsek terdekat. Gitu caranya buat nemuin Song i.

Song i mengangguk paham. Do Hyun melanjutkan kalo dia bilang ke Tae O dia kesana karena urusan pekerjaan. Dan kebetulan ketemu Song i. Ia mengaku bohong biar Song i nggak dapat masalah.


Song i ngerti. Dia berterima kasih dan ngajak Do Hyun buat sarapan bareng. Do Hyun menolak karena dia harus pergi.

Song i mengiyakan. Sampai ketemu di kampus.


Song i mau mengambil kopernya. Do Hyun mendahuluinya dan membawanya masuk. Song i merasa berdebar saat Do Hyun dekat banget dengannya.

Do Hyun pamit dan pergi. Song i menatapnya dan menghela nafas lega. Tadi jantungnya berdebar-debar.


Hun ngajak Garin naik bus. Garin penasaran lihat ada tombol di sampingnya dan berniat menekannya.

Hun melarang Garin buat menekannya. Jangan sekarang. Nanti aja kalo mau turun.

Garin meminta maaf. Dia kelewat senang karena ini pertama kalinya dia naik bus. Hun menatap Garin. Dia merasa kalo Garin pasti kaya banget sampai nggak pernah naik bus.


Garin hanya tersenyum. Hun mengulurkan tangannya dan ngajak Garin buat berteman. Garin menyambut tangan Hun dan menanyakan mereka mau kemana?

"Cari uang"

"Uang?"

Hun mengaku cemas ninggalin Garin sendirian di rumah karena Garin sangat ceroboh. Jadi dia ngajak Garin. Hun ngasih tahu kalo dia ada pekerjaan paruh waktu dan katanya dia boleh ngajak orang.


Garin seperti kagum tahu Hun kerja paruh waktu. Dia janji buat melakukan sebisanya.

"Kerjanya ngapain?"

"Kerja di belakang. Lihat aja nanti"

Garin bingung. Kerja di belakang?


Tae O ada di toko kue sama Do Hyun. Dia milih kue ini, ini, ini. Tae O bingung dan akhirnya milih satu di setiap varian rasa. Do Hyun kaget dengernya.

Tae O mengaku soalnya dia nggak tahu mana kesukaannya. Duh, Do Hyun sampai geleng-geleng dengernya.



Pelayan toko membungkus pesanan Tae O.

"Temanmu mutusin buat tinggal sementara di rumahmu?"

"Teman-teman. Bukannya teman. Aku terpaksa buat nampung mereka bertiga. Kalo kamu bertengkar dengan ayahmu jangan ke rumahku. Udah nggak ada kamar"

"Kamu akrab sama dia?"

Tae O ngasih tahu kalo dia dan Song i sudah seperti keluarga. Mereka sudah lama kenal. Tapi dia ngerepotin. Tae O berharap Song i punya pacar. Siapa aja, deh. Dia juga akan segera pacarab jadi nggak bisa menjaga Song i terus.

Penjaga toko memberitahu kalo pesanan Tae O sudah siap. Tae O mendwkat dan mengambilnya.



Do Hyun menanyakan kenapa Tae O memperhatikannya kalo nggak akrab? Tae O mengaku kalo dia kayak gini biar bisa mengenalnya dengan lebih baik.

Tae O mau memberitahu Do Hyun sesuatu. Tapi nggak jadi saat dia melihat wajah Se Hyun jadi sampul majalah. Dia ngasih tahu Do Hyun kalo itu orangnya.



Se Hyun masuk ke ruang klub film. Tahu-tahu ada Tae O yang menyebut namanya. Sambil baca majalah. Ryu Se Hyun. Tae O bangkit dan melanjutkan. Fakultas seni, tahun 2013, mahasiswi Korea pertama yang ikut magang desain grafis di studio luar negeri.

Tae O menatap Se Hyun dan memujinya. Hebat. Apa Se Hyun pernah ke Amerika? Se Hyun menghela nafas dan memberitahu, Inggris. Perusahaan produksinya di London. Tae O jadi tambah kagum sama Se Hyun.


Se Hyun duduk dan menanyakan kapan Tae O datang?

"Barusan"

Tae O menghampiri Se Hyun dan lanjut baca. Se Hyun pergi ke seluruh dunia bersama ayahnya yang seorang juru foto. Dia fasih bahasa Inggris dan Spanyo. Bisa bicara tiga bahasa.

Tae O mrnatap Se Hyun. Ia merasa kalo Se Hyun luar biasa. Se Hyun menatap Tae O. Apa? Tae O mengaku nggak mau memakai panggilan hormat. Bukannya nggak sopan. Tapi Tae O ingin Se Hyun mrnganggapnya sebagai pria.


Se Hyun tersenyum dengernya. Tae O menangkap Se Hyun senyum jadi dia akan manggil nama aja. Se Hyun memberitahu kalo Tae O nggak bisa masuk klub.

Tae O nggak terima. Kenapa emang? Se Hyun meletakkan bukunya dan memberitahu kalo butuh banyak komitmen buat masuk ke klub. Mengabdikan waktu.


Tae O sesumbar kalo dia punya banyak waktu. Impian Tae O untuk membuat film? Tae O bingung. Dia belum punya impian.

Se Hyun membuktikan kalo Tae O belum siap. Tae O meletakkan majalahnya. Dia tahu kalo ini nggak akan berhasil jadi sudah nyiapin sogokan.



Tae O mengambil kue yang ia beli dan membukanya di depan Tae O. Ia membelinta saat ke studio. Se Hyun tersenyum lihat kue yang lucu-lucu itu.

Tae O menanyainya. Mau yang mana? Tae O menunjuk satu dan memberikannya ke Se Hyun. Cantik banget.


Do Hyun membeli makanan di kantin. Dia mau makan tapi mejanya sudah prnuh semua. Song i juga mau makan ternyata. Ia melihat Do Hyun dan menghampirinya.

Nyebelin banget karena giliran kerja mereka barengan dengan waktu makan siang. Do Hyun membenarkan. Song i lalu ngajak Do Hyun buat makan bareng.

Do Hyun mengangguk. Song i melihat kalo mejanya penuh dan kayaknya mereka masih lama selesai makannya. Do Hyun mengatakan kalo mereka bisa makan siang di suatu tempat. Apa Song i mau nyoba?


Nggak lama kemudian Song i dan Do Hyun sudah duduk di tepi atap. Mereka melihat pemandangan di bawah. Song i merasa kalo pemandangannya menakjubkan. Dia nggak tahu kalo ada tempat seperti itu di kampus. Dia ragu emang mereka boleh kesana?

Do Hyun tersenyum. Tenti aja enggak. Song i tersenyum dengarnya. Do Hyun mengambil kotak makan siang mereka dan ngasih satu ke Song i.



Secara nggak sengaja dia melihat tangan Song i dan bertanya kenapa? Song i santai. Ia memberitahu kalo kebanyakan mahasiswa arsitektur punya bekas luka. Itu terjadi saat ia membuat tugas.

Tugas? Song i menjelaskan kalo dia harus memotong, menempel dan melakukan pekerjaan kasar lainnya. Memikirkan fakultas Arsitektur mengingatkannya pada romansa film Architecture 101.

Tapi sebenernya beda. Mahasiswa arsitektur membuat lelucon kalo mereka adalah fakultas pekerjaan kasar.



Do Hyun terus menatap Song i. Song i menyadarinya dan meminta maaf. Dia membosankan, ya?

Do Hyun tersenyum. Menurutnya apapun yang Song i katakan itu menarik.

Song i seolah tersihir. Ia lalu mengalihkan dengan bertanya apa Do Hyun pernah ngajak orang lain kesini? Do Hyun mengiyakan tapi Song i tahu kalo Do Hyun bohong. Do Hyun tersenyum dan membenarkan.



Song i ikut tersenyum. Menurutnya Do Hyun lucu.

"Benarkah? Belum ada yang ngomong kayak gitu"

"Aku pasti yang pertama menyadarinya.

"Kayaknya, sih gitu. Ayo makan!"

Song i mengiyakan. Ia menatap Do Hyun membuka makanannya. Ia lalu makan. Lah, giliran Do Hyun menatap Song i makan.



Se Hyun mau pulang. Tae O mengejarnya dan menanyakan tempat tinggalnya. Biar dia anterin.

"Kamu punya mobil?"

Tae O mengiyakan dan menunjuk mobilnya. Se Hyun tersenyum lihat skuternya Tae O. Dia mengaku belum pernah naik itu. Tae O memberitahu kalo itu seru banget. Kalo Se Hyun takut dia bakal pelan-pelan.

Se Hyun seolah tertantang.

"Ngapain menyiakan sesuatu yang seru? Hayuk!!!"

Se Hyun jalan duluan. Wow!!! Tae O lalu menyusulnya.


Hun ngajak Garin ke lokasi syuting. Asisten sutradara mengarahkan para pemain pendukung dan menunjukkan tempat duduk mereka. 

Kebetulan Hun dan Garin dapat tempat duduk di dekat tempat pemain utama. Asisten sutradara mrminta semuanya buat nggak usah gugup. Ngobrol aja kayak biasa. Kalo semuanya siap ayo mulai syuting.

Hun memberitahu kalo ini nggak akan sulit. Kalo sutradara bilang ACTION!!! Maka mereka mulai makan kayak biasa.

Garin nggak bgeh. Kayak biasa gimana?

"Ya kayak biasa kamu makan"

Garin mengiyakan. Dia ngerti. Hun mulai dengan minum air putih. Garin mengikuti. Nggak lama kemudian syuting dimulai.


Pemeran utama melafalkan dialog mereka dengan baik dan lancar. Garin mengambil serbet dan menggunakannya di leher untuk melindungi pakaiannya.

Sutradara kesal melihatnya. CUT!!! Kenapa ada serber disana? Hun sontak bangkit dan minta maaf pada sutradara dan yang lain. Sutradara kesal. Padahal tadi aktingnya sudah bagus.

Hun memarahi Garin. Kan dia bilang biasa aja. Garin bingung. Lah emang dia biasa gitu kalo makan.



Lanjut ke adegan berikutnya. Pemeran utama pria dan pemeran utama wanita meninggalkan restoran dan bertengkar.

Dari arah yang lain Hun sedang berjalan dengan Garin. Garin mengangkat gaunnya dan berjalan dengan anggunnya. Sutradara melihatnya lagi dan jadi marah lagi. CUT!!! Kok ada dia lagi?

Hun maju dan minta maaf ke semua orang. Dia lalu memarahi Garin lagi.

"Garin kenapa, sih? Harusnya dia jalan kayak biasa"

Garin bingung.

"Aku nggak ingat gimana caranya jalan biasa"

"Apa???

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis My First First Love episode 3 part 2
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email