Monday, April 29, 2019

Sinopsis My First First Love episode 3 part 3


All content from NETFLIX


Hun dan Garin dimarahi sama asisten sutradara. Ia menuduh keduanya mau mengganggunya. Garin menyangkalnya.

Asisten Sutradara nggak ngerti dengan Garin. Apa sih susahnya makan dan jalan seperti biasa? Hun menjawab kalo itu sebenarnya sangat mudah.

Asisten sutradara kembali memarahi Hun. Ada banyak orang tapi Hun malah ngajak orang b*doh.


Hun membujuk asisten sutradara untuk mengasihani mereka. Menurutnya semua orang pasti merasa kikuk di saat pertama.

Asisten sutradara tersenyum mengejek. Kikuk? Dia memukul dada Hun. Apa dia temannya Hun?

Garin nggak suka lihat kelakuan asisten sutradara dan memarahinya. Ngapain mukulin Hun? Asisten sutradara terpancing.


Hun meminta maaf atas sikap Garin. Dia bilang kalo dia nggak akan ngambil bayarannya hari ini. Asisten sutradara malas dengarnya.

Hun menambahkan kalo dia siap membantu kalo ada yang mendesak dan membutuhkan bantuan. Dia janji akan melakukannya dengan gratis.

Asisten sutradara melunak. Gimana dia bisa ketemu sama 2 orang b*doh. Dia nyuruh keduanya untuk pergi. Hun mengiyakan dan kembali minta maaf.


Garin menghela nafas lihat Hun mau-maunya di rendahkan. Dia terduduk. Hun menatapnya dan menghampirinya. Apa Garin baik-baik aja?

Garin meminta maaf. Dia merasa b*doh. Hun menenangkan dan menepuk punggung Garin. Nggak papa. Garin baru pertama melakukannya. Garin kesal. Dia emang b*doh.

Hun tersenyum. Gimana bisa Garin jadi Ratu Elizabeth? Dia mencontohkan gaya Garin jalan tadi sambil mengangkat roknya. Garin menghela nafas. Dia juga nggak tahu kenapa dia bisa gitu.


Hun bangkit dan mengulurkan tangannya ke Garin. Jangan cemas. Ayo bangkit. Garin bangkit dengan bantuan Hun. Dia nggak ngerti kenapa Hun bisa segitu tenang?

Hun nggak ngerti maksudnya? Garin mengingatkan saat pria tadi membentak Hun dan mrndorong dada Hun. Hun nggak marah?

Hun menghela nafas lalu melipat tangannya. Ia memberitahu Garin kalo marah nggak ada gunanya buat dia. Dalam situasinya tadi lebih baik kalo dia merendah dan minta maaf. Jangan biarkan ego mengemdalikannya karena akan lebih rugi lagi kalo dia marah.


Garin merasa kalo itulah yang dia butuhkan. Dia harus bisa mutusin dalam segala situasi. Ya. Dia emang butuh keahlian memutuskan. Mulai sekarang dia akan ngikutin Hun.

Lah, Hun malah heran. Ngapain Garin mengikutinya? Garin merasa kalo dia harus belajar banyak sama Hun dengan berada di dekatnya.

Garin meraih tangan Hun dan nanya, dia nggak keberatan kan? Hun mengatakan kalo selama ini nggak ada yang pernah bilang bisa belajar darinya. Hidup emang penuh keajaiban. Ia mengiyakan.


Hun mengaku lapar dan ngajak Garin untuk beli makanan. Garin sendiri lupa bawa uang karena tadi buru-buru.

Hun menenangkan. Ia nengeluarkan sebuah amplop. Ia dibayar perjam di muka. Garin senang dengarnya. Mereka di bayar saat nggak ngelakuin apa-apa?

Hun mencium amplopnya dan merasa kalo hidup emang indah. Garin malah merasa kalo Hun luar biasa.

Hun ngajak Garin untuk kabur sebelum yang lain tahu. Ia lalu menyimpan uangnya ke dalam saku. Garin berlari duluan meninggalkan Hun. Hun memanggilnya dan menyusulnya.



Tae O mengantar Se Hyun pulang. Se Hyun minta di turunkan di tempat yang jauh dari rumahnya. Padahal Tae O pinginnya ngantar sampai depan rumah.

Se Hyun nolak. Alasannya karena mereka belum cukup akrab buat Tae O tahu rumahnya. Tae O merasa nggak masalah. Toh mereka bisa menjalaninya pelan-pelan.

Se Hyun tersenyum dan bilang kalo tadi itu nenyenangkan. Nanti dia akan ngasih tahu tanggal wawancara.

Se Hyun pamit. Tae O melihatnya sampai agak jauh baru pergi setelahnya.



Hun lagi ngangkat barbel pas Tae O pulang. Hun menyapanya. Tae O menyindir kalo Hun tahu banget gimana mengganggap rumahnya kayak rumah Hun sendiri.

Hun merasa kalo Tae O terlalu sungkan. Padahal mereka kan keluarga. Dia lalu minta ijin buat nulis nomornya Tae O buat daftar audisi. Soalnya kan dia nggak punya ponsel. Hun mau ngasih nomornya Tae O biar mereka bisa ngasih tahu hasil audisinya.

Tae O protes. Hun memohon agar Tae O membantunya. Dia harus sering-sering meriksa pesan di ponselnya.

Tae O sebal tapi nggak nolak juga. Dia naik ke atas dan ninggalin Hun.


Garin duduk di tempat tidur  sambil membereskan produk perawatan wajahnya. Song i masuk. Dia tersenyum menatap Garin.

"Kita jadi teman sekamar. Semoga kamu nggak masalah"

Garin merasa kalo harusnya dia yang bilang kayak gitu. Sebelumnya dia nggak pernah sekamar sama orang lain. Dia minta Song i untuk ngasih tahu kalo dia salah.

Song i mengatakan kalo dia juga gitu. Ia bertanya apa Garin punya gangguan tidur? Soalnya dia mudah bangun. Garin bilang enggak punya dan minta Song i buat nggak usah cemas.


Nggak lama kemudian Garin sudah tertidur lelap. Nggak seperti yang dia bilang tadi. Garin tidurnya ngorok kayak babi.

Song i yang tidur di bawah neeasa terganggu dan nggak bisa tidur. Ia menutup telinganya pakai vantak tapi suara Garin masih nggak mau pergi.



Akhirnya Song i yang pergi ke luar. Dia membawa bantal dan selimutnya untyk tidur di luar.

Tae O melongok dari kamarnya dan bertanya kenapa Song i disana?

"Ngungsi. Garin mendengkur keras banget. Aku akan masuk kalo dia sudah diam"

Tae O malah nyuruh Song i buat merekam biar dia ledek nanti. Song i merasa kalo Te O nggak dewasa. Ia lalu menanyakan kencan butanya Tae O. Apa Tae O keremu dia?

Tae O mengatakan kalo itu kayak takdir. Song i heran maksudnya gimana.


Tae O dan Song i duduk bareng sambil minum. Tae O cerita semuanya ke Song i. Song i nggak ngerti kenapa gadis itu merusak kencan buta orang lain.

Tae O malah jadi kesal dan melarang Song i buat nyebut kayak gitu karena yang salah dan menghancurkan kencan butanya adalah Tae O sendiri.

Ih, Song i malah kesel denger Tae O membela gadis itu. Ditambah lagi Tae O beneran gabung sama klub gara-gara gadis itu juga.

Tae O menyombongkan kalo gadis itu adalah pendiri klub dan telah banyak memenangkan lomba.

Song i malas. Dia juga banyak menangin lomba.


Tae O melanjutkan kalo gadis itu juga tinggal di lingkungan yang sama dengannya. Song i merasa kalo itu cukup menarik. Tae O mengaku kalo ketemu sama gadis yang sangat cantik adalah impiannya. Nggak hanya cantik. Gadis itu juga sangat keren.

Song i meminta Tae O untuk mengenalkan gadis itu dengannya kalo semuanya lancar. Dia mau lihat seberapa buruknya selera Tae O.

Tae O malah tersenyum. Dia mengaku kasihan sama Song i.

"Kenapa emang?"

"Standarmu soal cowok pasti tinggi banget soalnya kamu punya teman kayak aku. Aku juga jadi merasa bersalah kamu jomblo seumur hidup"


Song i menatap Tae O kesal. Tae O merasa bertanggung jawab dan minta Song i untuk minum.

Song i masa bodo. Dia akan mendengarkan semua omongan Tae O karena dia nggak bayar sewa juga. Tae O hanya tersenyum dengarnya.

Song i memanggilnya dan mengucapkan terima kasih. Kalo dipikir dia emang belum berterima kasih dengan pantas ke Tae O. Tae O menyentil dagu Song i dan menyindir kalo Song i kudu baik-baik ke dia.

"Besok kamu pulang larut? Biar aku masakin yang enak"


Tae O ngasih tahu kalo besok dia mau makan malam di rumah orang tuanya. Song i ngangguk. Tae O mengingatkan kalo Song i kudu hati-hati.
"Biar aku masakin yang enak buat kamu"

"Gimana kalo orang lain dengar? Mereka bisa nganggap kalo kita pacaran"

"Iya deh. Aku akan hati-hati. Aku juga mau nikah nanti."

Tae O malah meledek Song i. Apa dia punya peluang buat nikah?

Song i mengaku terharu dengar perhatian Tae O. Dia mengocok minumannya dan menyemprotkannya ke Tae O. Tae O nggak mau kalah dan membalas Song i.

Kayaknya aku nggak bakal lanjut deh nyinop ini. Dah ada yang nulis juga. Biar diterusin sama Diana recap aja. Sekalian aku juga mau balik ke Pink Yellow sama bikin konten juga di youtube. Cingu jangan lupa mampir, ya 😀😀😀

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis My First First Love episode 3 part 3
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email