Saturday, May 4, 2019

Story of My First First Love episode 5 part 2


All content from NETFLIX




Halo Cingu!!!

Sebelum mulai baca yuk klik dulu link yt di bawah dan kasih like dan subcribe. Kalo semuanya lancar kita juga bakal ngesub drama entar. Cingu juga boleh request kok  😀😀😀

Ayah Tae O ngambil bakpaonya dan pergi sambil ngedumel. Dia ngasih waktu ke ayah Do Hyun sampai bulan ini. Ayah Tae O kaget lihat ada Tae O dan Do Hyun di luar.

Do Hyun menyapa ayah Tae O dengan sopan. Tapi nggak demikian sama Tae O. Dia nampak kesal sama ayahnya. Ayah minta mereka buat nggak ikut campur. Ini urusan orang tua.

Ayah mau pergi dan tiba-tiba nggak jadi pas lihat Song i. Ayah menanyakan ibu Song i dan memberitahu tentang semua hutangnya ke Song i.

Song i nampak syok dan minta maaf. Dia mengaku nggak tahu soal itu. Tae O minta ayah untuk berhento tapi ayah malah makin jadi.


Lama-lama ayah jengah dan pergi. Tae O pamit ke Do Hyun. Mereka akan datang lain kali. Do Hyun mengatakan akan ngambil bola. Dia ngajak Tae O untuk yanding basket.



Nggak tahu kenapa Do Hyun tampak pingin menang dari Tae O. Dia bahkan nggak segan buat mendorong Tae O sampai jatuh.

Hun menghentikan permainan dan menyatakan kalo Do Hyun yang menang. Dia minta mereka berhenti dan ngajakin makan. Do Hyun nggak mau dan milih pergi.




Do Hyun kembali kerja di minimarket. Song i datang membawakan toppoki dan ngajak makan bareng. Song i khawatir sama Do Hyun. Dia ngasih tahu kalo ayahnya Tae O emang orangnya pemarah. Nggak usah diambil hati. Song i juga baru tahu kalo ibunya nggak bayar sewa tepat waktu.

Do Hyun melarang Song i untuk membahas hal itu. Mereka berhenti mengobrol karena ada pembeli yang datang.


Tae O membersihkan batu di bawah tenda Song i. Dia nggak mau punggung Song i sakit pas tidur. Dia juga khawatir karena Song i belum juga pulang.

Hun meminta agar Tae O nggak melakukan itu. Seolah Song i adalah putrinya. Tae O merasa wajar soalnya Song i adalah temannya. Nggak boleh dia mencemaskan temannya?



Hun merasa kalo kecemaaan Tae O ketinggian. Sedangkan mereka berdua sudah punya pasangan masing-masing. Yang terbaik buat mereka adalah saling memgurangi perhatian satu sama lain.

Tae O meremehkan. Kayak Hun punya teman wanita aja. Hun nggak terima kalo dia juga temanan sama Song i dan Garin. Tae O mengingatkan kalo itu beda. Secara dia dan Song i sudah lama kenal.


Tae O nyinggung tentang kegagalan Hun dalam audisi. Nggak sekali ini aja dia gagal. Hun mengiyakan. Tapi kali ini yang paling dalam melukainya. Tae O ngambil selimut lalu menyelimuti Tae O.



Song i pulang sendirian. Do Hyun mengirim pesan. Minta maaf karena nggak bisa ngantar dan menanyakan apa Song i susah sampai rumah? Song i meminta Do Hyun agar nggak mencemaskannya.

Do Hyun nggak bisa. Song i juga nggak bisa tenang. Apa yang Do Hyin bilang padanya sangat mengganggunya. Tae O mengatakan kalo Song i bingung tentang perasaan pria yang dia suka.


Pria itu bangga dan takut. Dia nggak terbiasa diperhatikan. Nggak bisa berbuat banyak. Dia benci pada dirinya sendiri.

Do Hyun membereskan tempatnya dan Song i makan tadi. Dia menatap kursi Song i lalu menempatinya. Keduanya duduk dengan perasaan nggak tentu.



Hari pertama magang tiba. Song i, Minah dan yang lain dapat perlengkapan seperti helm dan lainnys dengan nama mereka masing-masing. Pimpinan mereka mengucapkan selamat datang di Better Than Home, penyedia rumah bagi keluarga berpebdapatan rendah.

Para peserta magang membuat fondasi untuk membangun rumah.


Saat istirahat makan siang ia bertemu dengan seniornya yang ternyata adalah pengawas mereka. Dia ngajak Song i buat minum nanti. Song i yang nggak nyaman hanya mengiyakan.

Ternyata senior itu emang hobinya tebar pesona. Habis dari mejanya Song i dan Minah ia pindah ke meja lainnya. Minah aja sampai kesal lihatnya. Tapi beruntungnya senior itu keterima di perusahaan yang bagus. Minah menasehati agar Song i hati-hati sama senior itu.



Do Hyun pulang kerja. Dia mengirim pesan ke Song i. Menanyakan hari pertama Song i magang. Song i yang sedang ada di atas bus membalas menyenangkan.

Do Hyun berniat menjemput Song i saat turun dari bus. Dia bahkan membelikan makanan untuk Song i. Song i sebenarnya ingin ketemu sama Do Hyun. Tapi nggak jadi saat ia ingat kalo Do Hyun lagi kerja. Dia malah melarang Do Hyun buat datang.


Tae O mengantar Se Hyun pulang seperti biasa. Se Hyun nggak langsung turun. Dia nanya harus turun disana apa di depan tumah? Tae O sebenarnya ingin mengantar Se Hyun sampai depan rumah.

Se Hyun minta Tae O menyanjungnya dulu. Tae O mau merayu Se Hyun tapi malah ponselnya bunyi. Ada yang nyari Hun. Lah, Tae O malah bilang kalo itu bukan ponselnya Hun.


Untungnya dia cepat sadar dan nelpon balik. Diz membenarkan kalo itu emang ponselnya Hun. Mereka akan ngirim pesan singkat.

Tae O pamit ke Se Hyun. Ada urysan mendesak. Se Hyun sebenernya kesal. Tapi dia akhirnya membiarkan Tae O pergi. Tae O pergi. Dia janji akan nelpon Se Hyun nanti.



Tae O sampai rumah. Dia nelpon Song i dan mengabarkan kalo Hun lolos audisi. Song i senang dengarnya. Tadinya dia cemas banget soalnya. Apa Tae O sudah ngabarin Hun? Belum. Tae O punya rencana bagus.

Tae O menjemput Song i di halte. Dan di saat yang sama Do Hyun juga menjemput Song i. Song i turun dari bus dan orang yang pertama ia temui adalah Tae O.

Mereka tampak sangat dekat. Tertawa-tawa, kejar-kejaran. Sementara Do Hyun hanya bisa melihat saja dari seberang.


Hun lagi galau di kamarnya. Dia kepikiran buat pulang. Tapi nggak jadi. Jo In Sung juga sering gagal. Dia baru ikut 20 audisi masa mau nyerah? Lah, tapi kan dia nggak setampan Jo In Sung??!!

Lampu tiba-tiba mati. Dia malah mengkhawatirkan Garin. Hun keluar. Song i memutar musik seram dari pengeras suaranya. Garin turun dari tangga sambik bawa kue yang ada lilinnya.



Lampu nyala. Tae O tahu-tahu berdiri di deoan Hun sambil merekam gambar. Song i memakaikan topi ulang tahun ke Hun. Tae O menanyakan perasaan Hun setelah akhirnya lolos audisi buat pertama kalinya.

Hun awalnya nggak ngeh. Sampai Garin ngasih selamat karena Hun lolos audisi. Hun tetep nggak percaya. Tae O ngasih lihat pesan dari mereka di ponselnya.

Hun seneng banget. Dia teriak-teriak nggak nyangka. Dia meniup lilinnya dan melompat ke Tae O. Semua berkat Tae O. LOLOS!!!!


Do Hyun kepikiran mulu sama kedekatan antara Song i sama Tae O. Song i yang nggak sengaja lihat Do Hyun manggil.

Do Hyun menemui Song i. Song i menanyakan apa Do Hyun nggak baca pesannya. Do Hyun mengambil ponselnya. Dia minta maaf. Nggak tahu kalo Song i ngirim pesan.

Song i ngajak Do Hyun makan. Dia yang traktir. Do Hyun ngajak makan nanti siang aja habis kuliah. Song i setuju.


Sambil makan Song i cerita kalo Hun lolos audisi. Tadinya mereka ngira kalo Hun nggak lolos. Secara nggak ada kabar. Tae O yang nerima telpon. Mereka ngadain pesta kejutan dan Hun suka.

Do Hyun ikut senang dengarnya. Dia musti baik-baikin Hun sebelum tenar. Song i sebenarnya pingin ngasih tahu Do Hyun kemarin. Karena kabar baik harus dibagi sama teman.



Do Hyun mengatakan kalo Song i bisa menelponnya. Song i takut ganggu. Do Hyun malah bilangnya di lagi santai jam segitu. Nggak masalah kalo Song i mau nelpon, ngirim pesan apa datang.

Song i tahu kalo Do Hyun lagi sanyai. Dia nggak mau ganggu Do Hyun belajar. Di mejanya ada banyak buku pelajaran. Kalo belahar diganggu rasanya ga enak.

Do Hyun merasa kalo Song i perhatian sama dia. Dia nggak mau Song i memperhatikannya. Dia maunya merhatiin Song i. Selama ini Tae O yang melakukannya. Dan dia merasa nggak bisa. Dia lalu nanya apa antara Song i dan Tae O nggak pernah punya perasaan?

Bersambung...

Artikel Terkait

Story of My First First Love episode 5 part 2
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email