Thursday, July 25, 2019

Sinopsis Moment at 18 episode 1 part 2


All content from jtbc


Yuk bacanya sambil dengerin lagu. Klik video di atas ya Cingu๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

Masih pagi tapi kelas udah ramai. Ada yang lagi ngobrol, ada yang main game. Hwi Young masuk dan nyuruh teman-temannya buat duduk.

Di belakang ada satu orang yang nggak mendengarkan. Ia masih saja berdiri padahal Hwi Young sudah nyuruh duduk juga. Sekali lagi Hwi Young nyuruh dia buat duduk. Itu buat apel pagi mereka.

Yoo Pil Sang kayak nggak peduli dan masil asik main game. Teman di sebelahnya ngasih tahu. Pil Sang kesal lalu duduk.

Hwi Young tersenyum. Ia lalu ngasih tahu kalo Pak Oh ada urusan. Ada yang nyeletuk, tiap hari?




Hwi Young nggak menanggapi. Ia melanjutkan kalo akan ngenalin murid pidahan lebih dulu. Jun Woo!

Jun Woo membuka pintu dan masuk. Teman sebangku Soo Bin ngasih tahu bukannya dia yang...

Soo Bin melihat ke depan. Jun Woo..

Hwi Young nyuruh Jun Woo buat ngenalin diri. Jun Woo mengangguk. Ia memperkenalkan namanya Choi Jun Woo. Lah, teman-teman malah terdiam. Itu doang? Apa dia sengaja melakukannya?

Pil Sang mengangkat tangannya. Dia mau nanya sesuatu sama Jun Woo. Hwi Young melarang. Ia lalu meminta Jun Woo untuk sedikit bercerita tentang dirinya.

Jun Woo nggak bilang apa-apa. Hwi Young tersenyum. Ia lalu ngasih tahu teman-teman kalo Jun Woo dari SMA Byungmun. Teman-teman pada nggak tahu. Byungmun? Dimana itu?

Teman sebangku Soo Bin langsung searching. Kayaknya itu sekolah yang buruk. Soo Bin cuman senyum dengarnya.


Hwi Young melanjutkan kalo Jun Woo pindah kesana karena pekerjaan orang tuanya. Jun Woo langsung melihat Hwi Young seolah bilang kalo itu nggak benar. Hwi Young ngangguk dan melanjutkan kalo karena itulah Jun Woo pindah ke sekolah mereka. Semoga mereka bisa cepat akrab.

Jun Woo meralat. Bukan karena pekerjaan orang tuanya. Hwi Young menatap Jun Woo. Bukan? Pil Sang menanyakan, kalo bukan terus karena apa? Masalah pribadi? Wkwkwk anak-anak langsung pada ketawa.

Jun Woo hampir aja mengatakan yang sebenarnya tapi Hwi Young tiba-tiba memotong. Jun Woo masih baru jadi mereka harus membantunya. Jun Woo langsung menatap Hwi Young nggak suka.


Hwi Young kayaknya nggak peduli. Dia mencarikan tempat duduk buat Jun Woo. Pil Sang mengetuk-ngetuk mejanya sambil nunjuk kursi kosong di sebelahnya.

Seorang siswa laki-laki baru datang. Namanya Oh Je. Dia langsung masuk dan duduk di kursinya. Hwi Young melarangnya duduk di situ dan nyuruh dia buat pindah tempat duduk ke sebelah pil Sang.

Pil Sang langsung menghela nafas. Hadeuh!!! Dikiranya dia bakal menggertak murid baru apa? Siswa di sebelah pil Sang membenarkan. Emang gitu, kan? Heh? Pil Sang emosi.

Oh Je mengiyakan dan ngambil tasnya lagi dan pindah ke sebelah Pil Sang. 



Hwi Young berterima kasih. Dia lalu nyuruh Jun Woo buat menempati bangku lama Oh Je.

Jun Woo menurut. Soo Bin tersenyum melihatnya tapi Jun Woonya malah nggak peduli. Dia sempat melihat Soo Bin pas udah duduk tapi habis itu buang muka lagi.


Guru Oh datang nggak lama kemudian. Dia minta maaf sama murid-murid karena telat datangnya. Anak-anak pada protes. Dikiranya Ssaem bisa gini sebagai asisten guru?

Guru Oh pura-pura nggak tahu. Salahnya apa? Dia baru datang juga. Muridnya sih cuman senyum-senyum aja.

Guru Oh bertanya pada Hwi Young, apa sudah selesai? Hwi Young mengiyakan. Ia memperkenalkan murid pindahan dan mencarikannya tempat duduk. Guru Oh memujinya dan mempersilakannya buat duduk.

Hwi Young pun duduk. Guru Oh nyari Jun Woo yang sekarang susah pakai seragam jadi dia nggak ngenalin. Baru setelah melihat lama ketemu juga. Ternyata Jun Woo duduknya di belakang Hwi Young.

Guru Oh ngasih tahu kalo UTS tiga minggu lagi.


Jun Woo melihat teman sebangkunya. Dia mengenalkan diri. Namanya Lee Ki Tae. Ia mengucapkan selamat datang pada Jun Woo. Jun Woo mengangguk.


Teman sebangku Soo Bin meledek guru Oh. Dikiranya guru Oh kena pilek. Guru Oh bercanda membenarkan. Dia pura-pura menggunakan scraft-nya buat ngelap ingus. Sontak seisi kelas pada riuh. Hahaha jijik ih☺☺☺



Ki Tae ngasih tunjuk lokernya Jun Woo. Rada susah dibukanya. Dia nyuruh Jun Woo buat mukul-mukul dulu kalo emang susah dibukanya.

Hwi Young mrndatangi lokernya. Ia mengatakan kalo Jun Woo dapat tempat yang bagus. Jun Woo menatap Hwi Young lalu meletakkan beberapa barangnya ke dalam loker. Ia bilang ke Hwi Young kalo Hwi Young nggak perlu mengatakannya.

Hwi Young nggak ngeh. Apa? Jun Woo mengingatkan kalo Hwi Young bilang ia dipindahlan karena pekerjaan orang tua.

Ki Tae yang ikut dengar juga langsung melihat Jun Woo. Hwi Young berpikir kalo Jun Woo kurang nyaman kalo dia bilang yang sebenarnya.

"Nggak berarti nggak papa kalo bohong"


Ki Tae nggak bisa nahan lagi. Dia meluk Hwi Young dan menanyakan apa masalahnya? Ia ngasih tahu kalo ketua kelas mereka bersikap perhatian kayak biasanya.

Soo Bin datang dan manggil Jun Woo.

"Kemeja kotak-kotak! Kita sekelas"




Ki Tae sama Hwi Young langsung ngelihatin Jun Woo. Soo Bin kayak masih bingung. Tadi pagi Jun Woo...

Jun Woo ngingetin di depan gerbang sekolah. Soo Bin mengiyakan. Jadi Jun Woo ingat di depan gerbang sekolah?

Ki Tae jadi curiga. Mereka saling kenal? Soo Bin tersenyum.

"Dikit"

Hwi Young langsung gimana gitu ngelihat Jun Woonya. Dia ngasih tahu Soo Bin ke Jun Woo. Soo Bin adalah ketua studi mereka. Ki Tae nambahin kalo Soo Bin pacarnya Ma Hwi Young.

Soo Bin membantahnya. Mereka cuman temanan. Iya kan, nak? Hwi Young mengiyakan. Mereka masuk TK dan SD bersama.



Ki Tae ngasih tahu Jun Woo kalo dia harus gabung sama kelompok penilaian. Hwi Young membenarkan. Dia lalu nanyain Ro Mi. Kelompoknya dikit, kan?

Ro Mi mengiyakan. Tapi kelompoknya sudah selesai dan mereka sudah menyerahkan tugas. Benarkah? Hwi Young menanyakannya ke Ki Tae.

Ki Tae juga menyayangkan. Kelompoknya juga terlalu besar. Hwi Young lalu ngambil ponselnya mau nyari kelompok lain.



Soo Bin tiba-tiba bilang kalo Jun Woo bisa gabung sama kelompoknya. Mereka kekurangan satu orang. Teman Soo Bin yang di belakangnya menggeleng. Jangan.

Soo Bin nggak nanggepin. Dia bilang akan ngasih tahu tugasnya Jun Woo nanti. Ia menutup lokernya lalu pergi.

Hwi Young nampak nggak paham sama keputusan Soo Bin satu kelompok sama Jun Woo. Ia menutup lokernya lalu nyusulin Soo Bin.

Ki Tae merasa kalo Jun Woo beruntung karena satu kelompok sama Soo Bin. Ia memberitahu kalo Soo Bin sangat hebat dalam penilaian kinerja. Dia sangat teliti.

Ki Tae pergi. Orang di belakangnya ngasih tahu kalo sekarang Jun Woo sudah bergabung. Bagus, deh.

Jun Woo cuman ngangguk.


Soo Bin jalan sambil ngelihatin ponselnya. Dia bertanya-tanya tugas apa yang harus dia kasih ke Jun Woo?

Hwi Young yang jalan di sebelahnya mengatakan kalo Soo Bin nggak peelu masukkin murid baru ke kelompoknya. Soo Bin santai. Mesti gimana lagi? Nggak ada banyak waktu lagi. Sebagai ketua studi ia merasakan tanggung jawabnya.

Hwi Young mengiyakan. Tapi Soo Bin kan butuh nilai yang bagus dalam Sastra kali ini?

Teman Soo Bin juga protes. Kenapa kayak gini? Ginana dengan So Ye dan dia? Bukannya Soo Bin butuh peesetujuan mereka


Soo Bin menyindir, cuman dalam situasi kayak gini? Selama ini siapa yang ngerjain tugas? Dan lagi siapa yang belum ngirimin bagian dari tugasnya?

Teman Soo Bin ngasih tahu kalo dia baru ngerjain dikit dan janji akan mengirimkannya nanti malam. Soo Bin senang dengarnya. Benarkah, Da Hee? (Oh, namanya Da Hee?)

Mereka lalu jalan dan masuk ke kelas ninggalin Hwi Young. Wait! Wait! Wait! Ada apa nih sama ekspresinya Hwi Young. Kayaknya nggak rela banget Jun Woo gabung di kelompoknya Soo Bin? Kenapa?


Jun Woo sama guru Oh nemuin wakil kepala sekolah. Mereka membahas tentang kepindahan Jun Woo ke sekolah mereka.

Wakil kepala Sekolah menanyakan kenapa Jun Woo didisplinkan di sekolah lamanya?

Guru Oh ngasih tahu kalo itu sudah tertulis di halaman pertama. Wakil kepala sekolah jesal lihatnya. Dia dudah tahu ia mrnanyakannya cuman buat mastiin aja.

Guru Oh nengiyakan. Dia ngerti.

Guru olahraga ikutan nanya. Benarkah Jun Woo dipaksa pindah karena berkali-kali melakukan pencurian dan penyerangan? Jin Woo ragu jawabnya. Itu...


Wakapsek salah manggil Jun Woo. Dia manggil Tae Ho dan ngasih tahu kalo Jun Woo nggak bisa lolos dengan hal kayak gitu lagi. Ia mengingatkan kalo sekolahnya sangat berbeda dari sekolah Jun Woo sebelumnya. Sekolah ini punya sejarah, tradisi dan kelas. Kalo Jun Woo nunjukkin perilaku yang nggak bisa diterima, maka yang paling buruk, dia akan di keluarin.

Jun Woo nampak nggak peduli. Dia malah minta sekarang aja. Hmm? Guru Oh heran dengarnya. Jun Woo mengulangi. Dia minta dikeluarkan sekarang juga.


Jun Woo jalan bareng guru Oh. Guru Oh berpendapat kalo Jun Woo sangat sulit ditebak. Jun Woo nggak menanggapi. Guru Oh melanjutkan kenapa Jun Woo membuat Gyogam Ssaem (Wakepsek) marah? Ia merasa kalo Jun Woo hanya membuat hidupnya makin sulit. Ia memberitahu kako mendengarkan ceramahnya saja sudah cukup membuatnya ingin dikeluarkan saat itu juga.

Jun Woo tetap diam dan nggak menanggapi. Hadeuh bikin guru Oh jadi gedeg sendiri. Ia melihat nametag jun Woo dan jadi ikut salah nyebut nama kayak wakepsek. Tae Ho!



Jun Woo ngasih tahu namanya adalah Jun Woo dan yang ia pakai adalah seragam bekas. Guru Oh mengulangi. Maksudnya Jun Woo. Ia memberitahu kalo masalahnya hanya guru-guru itu dan dirinya yang tahu kalo Jin Woo dipaksa pindah. Ia melarang Jun Woo untuk mengatakan hal-hal yang nggak perlu dan membuat suasanajadi canggung.

Hadeuh, lama-lama guru Oh jadi makin nggak ngerti sama Jun Woo. Diajak ngomong tapi malah dian aja. Ia berhenti jalan dan memutar tubuh Jun Woo agar menghadapnya. Ia menyaranlan agar Jun Woo memulai awal yang baru. Lupain masa lalu. Ngerti?

Guru Oh mengepalkan tangannya dan menyemangati Jun Woo tapi Jun Woonya malah diam aja.

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis Moment at 18 episode 1 part 2
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email