Friday, September 20, 2019

Sinopsis When the Camellia Blooms episode 1 part 2


All content from KBS2



Ternyata di rumahnya Yong Sik dia sudah dapat banyak penghargaan buat apa yang sudah dia lakukan.
Kali ini ibu ditelpon karena Yong Sik akan dapat penghargaan lagi. Dia dilantik jadi polisi. Banyak wartawan yang meliput. Dia ditanyai tentang apa yang ia lakukan saat penjahatnya kabur?

Lah Yong Siknya malah jawabnya aneh. Ibu aja sampai gedeg dengarnya. Masalahnya Yong Sik kebanyakan ngomong tak..tak..taaak.. Ah, nggak enak banget deh buat di dengernya.

Ibu makan obatnya buat nenangin diri. Atasan Yong Sik lega Yong Sik bisa jadi pegawai negeri. Ia yakin Yong Sik akan melakukan hal konyol kalo dia nggak masuk kepolisian.

Eh, bukannya dia sibuk? Atasan Yong Sik ngasih tahu ibu kalo dia ngambil cuti. Dia ingin hadir di peristiwa bersejarah buat Yong Sik. Dia sudah tahu kalo hari ini akan tiba sejak Yong Sik nangkap perampok bank pakai kotak bekal.

Ibu ngangguk. Dia melarangnya buat dekat sama anaknya.

Flashback end...



Ibu ngasih tahu cenayang kalo Yong Sik kekeuh kerja di Seoul. Katanya pingin pacaran sama wanita yang lahir dan besar di Seoul.

Dia sudah tinggal di sana tapu masih belum nikah. Lengannya dijahit gara-gara lompat ke orang yang bawa pisau.

Cenayang nenenangkan. Katanya hatinya Yong Sik akan nelunak saat ketemu sama orang yang tepat.

Cenayang menjatuhkan beras di atasmeja. Ibu nanyain apa perempuan? Apa Yong Sik akan nikah?

Cenayang nggak langsung menjawab. Dia membaca beras yang jatuh. Seekor kelinci akan ketemu seekor naga.

Ih,ibu girang banget. Dikiranya Yong Sik bakal terbang tinggi. Dia bakal ketemu sama gadis yang lucu kayak kelinci.

Cenayang membantahnya. Yong Siklah kelinci yang bakal ketemu sama naga.

Ibu nggak percaya. Emang di mana naganya?

Cenayang melihat beras lagi. Di timur. Ibi makin nggak ngerti. Lah, cenayangnya juga kannggal tahu timurnya di sebelah mana?

Cenayang nunjukin timur yang dia maksud ke ibu. Tiba-tiba Dong Baek muncul. Dia mbawakan kue beras ke mereka sebagai salam perkenalan.



Dong Baek ketemu para ahjumma di tokonya ibu Yong Sik. Mereka beneran mengira kalo Dong Baek akan membuka toko bunga.

Dong Baek ngasih tahu mereka kalo itu bukan toko bunga tapi bar. Apa? Para ahjumma pada kaget. Dong Baek ngulangin kalo itu bar yang namanya kamelia.

Ahjumma yang kurus nanyain apa Dong Baek buka bar sama suaminya? Dong Baek ngasih tahu kalo buka itu sendiri. Ahjumma itu nanyain pekerjaan suaminya Dong Baek.

Ahjumma sebelahnya ngingetin kalo itu privasinya Dong Baek.  Dong Baek ngasih tahi kalo dia nggak punya suami.

Mereka ngira kalo Dong Baek cerai. Single parent? Lah, Dong Baek juga belum nikah. Lah, mereka makin bingung. Itu anaknya siapa? Ponakan?

Dong Baek membantahnya. Itu putranya. Bisa kan punya anak tanpa harus nikah?

Ibu heran dengarnya.

Dong Baek tersenyum dan mempersilakan mereka buat datang kapan aja. Eh, anaknya nangis.


Ibu sama para ahjumma sedang membersihkan cangkang kepiting. Para ahjumma pada nggak habis pikir. Gimana bisa  ibu tunggal membuka bar?

Ibu santai, emangnya ada hukum yang melarang ibu tunggal membuka bar? Kalo gitu janda juga nggak boleh jualan kepiting rendam?

Ahjumma tadi membantahnya. Nggak gitu maksudnya. Ibu menanyakan apa membanggakan punya suami?


Kita lalu dikasih lihat pria yang lagi jadi tukang parkir.

Ahjumma tadi merasa nggak masalah. Daripada nggak punya suami?

Ibu menatap ahjumma itu. Chan Suk! Oh, namanya Chan Suk? Ibu minta uangnya dibalikin segera.

Suaminya Chan Suk yang lagi memarkir mobil mendadak nabrak. Chan Suk kesal dan menancapkan pisaunya lalu bangkit.


Pesanan kol Dong Baek datang. Ragu-ragu dia menanyakan apa boleh beli kolnya setengah boks?

Penjualnya nggak paham. Toko bunga tapi belanjanya kol. Dong Baek nggak jadi dan membawa kolnya masuk.


Suaminya Chan Suk merusak mobil yang dia tabrakin tadi pakai pisau.

Dong Baek memotong kol.


seorang pria namanya Sung Yeop, duduk di depan tokonya. Istrinya menyuruhya buat siap-siap. Restorannya mau buka.

Dia nggak ngerti kenapa ibunya melahirkannya kalo semuanya dikasih ke putri sama menantunya.

Sementara itu suaminya Chan Suk ditanyain berapa banyak nanas yang dia jual.

Dong Baek masih motong kol.


Suaminya ahjumma yang gemuk mencuci piring. Ahjummanya datang bawain setumpuk piring kotor dan nyuruh dibeliin ayam goreng. Separo pedas separo enggak.

Kata hati sang suami, saat istrimu adalah bosmu maka kamu harus bekerja 24 jam sehari.


Dong Baek lagi motong kol. Pelanggannya manggil.

Para suami resah karena nggak punya tempat buat minum. Mereka nggak mungkin minum di restoran tempat mereka kerja. Bau kepiting rendam.

Sendok dimasukin kedalam gelas bir. Mereka baru tahu kalo itu bukan toko bunga.

Dong Baek motong kol sambil senyum. Ada banyak pesanan yang datang.


Para ahjumma bertaruh kalo Dong Baek nggak akan bertahan sampai 3 bulan.

Musim gugur.

Musim salju.

Musim panas.

Musim hujan.

Kamelia bertahan selama 6 tahun berkat suka dan duka orang-oranf di Ongsan.

Dan Dong Baek masih motong kol. Pergelangan tangannya sampai ditempelin koyo.

6 Tahun Kemudian


Seorang pria mendorong sepeda. Di belakangnya ada kantong kresek. Kantong kresek itu terbang sampai di barnya Dong Baek.

Seorang pria keluar dari sana sambil nelpon. Dia bilang ke orang di seberang kalo dia lagi ada di pemakaman.

Nggak lama kemudian dia masuk lagi ke Kamelia. Minum-minum sama yang lain.


Dong Baek lagi nemenin anaknya belajar. Anaknya nanyain nama Inggrisnya Dong Baek.

Dong Baek malah nanya balik. Apa dia harus hadir? Anaknya nanyain apa ibunya nggak akan datang? Semua ibu hadir.

Dong Baek nggak habis pikir, guru bahasa Inggrisnya orang asing apa, ya? Cuman bisa bahasa Inggris?

Anaknya Dong Baek nanyain dia mau nama apa? Dong Baek memikirkannya. Diana. Soalnya dia ratu Inggris. Eh, ratu apa permaisuri ya?

Intinya dia modis dan cerdas.

Pelanggannya Dong Baek manggil. Minta dikasih berondong lagi.

Dong Baek mengiyakan. Dia bangkit dan ninggalin anaknya.

Betsambung...

Artikel Terkait

Sinopsis When the Camellia Blooms episode 1 part 2
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email