4/11/2020

Sinopsis The World of the Married episode 5 part 1


All content from jtbc



Warning: Only for adults

Jadilah pembaca yang bijak


Di bawah matahari sore Tae Oh janji sama Sun Wu untuk mencintainya seumur hidupnya.

Eh, Sun Wu malah bercinta sama pria lain.

Sun Wu juga janji nggak akan bohong apapun kondisinya.

Tae Oh bilang ke Sun Wu kalo dialah satu-satunya wanita dalam hidupnya.

Bohong. Dia malah bersama dengan wanita lain dan Sun Wu juga kenyaksikannya sendiri.

Sun Wu memohon agar Tae Oh nggak bohong padanya.

Kala itu Tae Oh janji akan selalu jujur selamanya. Sun Wu juga menjanjikan hal yang sama.

Eh, keduanya malah melakukan hal yang sama. Bercinta dengan orang lain.

Sun Wu menyadari kalo semua janji itu nggak ada artinya lagi.




Di sebelah foto pernikahannya Tae Oh mengirim pesan ke Da Kyung untuk mengangkat telponnya. Dia menanyakan apa mereka beneran putus kayak gini? Bisa nggak mereka ketemuan dan bicara?

Nggak ada balasan dari Da Kyung.

"Janji, menghormati, cinta, semua yang pingin kuta lindungi, srkarang nggak ada yang tersisa di antara kita"

Sun Wu dalam perjalanan pulang habis ketemuan dan bercinta sama Je Hyuk.

Ye Rim masih mengawasi Je Hyuk dari rumah. Nggak lama kemudian dia dengar suara mobil.

Sun Wu sampai rumah naik taksi. Ye Rim melihatnya dari rumahnya.


Tae Oh terbangun. Dah hampir pagi. Dia turun dan melihat Sun Wu tidur di sofa. Ia lalu melihat tas Sun Wu dan mengambil ponselnya. Ia melihat riwayat pemesanan taksi dan kaget lihat Sun Wu habis dari hotel.

Ia menatap istrinya seolah marah. Sun Wu juga sebenarnya melihatnya tapi ia milih membiarkan lalu kembali tidur.



Tae Oh sarapan sama Jun Young. Nggak lama kemudian Sun Wu turun. Dia sudah rapih mau berangkat kerja. Ia ke dapur dan membuat kopi.

Tae Oh hanya diam seperti sedang mikirin sesuatu. Sun Wu menatapnya kesal. Kopinya sudah jadi. Ia mengambilnya dan meminumnya.

Tae Oh menanyakan kapan Sun Wu pulangnya?

"Subuh"

Ia memberitahu kalo mereka sudah lama nggak ketemu jadi ada banyak hal yang bisa dibicarakan.

Tae Oh menyindir, emangnya ada tempat yang buka sampai larut malam?

Sun Wu santai. Ia memberitahu kalo mereka menyewa kamar hotel dan minun setelah seminar selesai.

Tae Oh nggak bialng apa-apa lagi. Sun Wu lalu meletakkan kopinya dan ngajak Jun Young untuk berangkat.

Jun Young menurut. Dia bangkit dan pergi bersama ibunya.

Tae Oh langsung mengambil ponselnya setelah ditinggalkan sendiri. Dia nelpon hotel tempat Sun Wu menginap semalam.




Sun Wu sampai rumah sakit dan melihat direktur rumah sakit sedang bicara sama seseorang. Mereka papasan pas di hotel semalam.

Direktur melihat kalo Sun Wu sudah datang. Dia mengenalkan kalo Sun Wu adalah direktur asosiasi.

Sun Wu mendekat. Direktur mengenalkan pria itu adalah psikiater baru mereka. Pria itu mendekat dan menyebutkan namanya. Kim Yun Ki. Ia mengaku sudah dengar banyak hal soal Sun Wu.

Sun Wu menjabat tangan Yin Ki dan menyebutkan namanya seraya mengucapkan selamat datang.

Direktur memberitahu kalo hari pertamanya Yun Ki dimulai besok. Dan dia akan menggunakan kantor lama dokter Ma.

Sul tersenyum dengarnya.

Direktur ngajak Yun Ki untuk minum teh dulu sebelum pergi.



Sun Wu bicara sama Sul. Sul menanyakan pendapat Sun Wu soal Yun Ki. Cukup tampan? (Ho oh). Sul ngasih tahu kalo Yun Ki lajang. Habis cerai dan nggak punya anak.

Sun Wu cuman tersenyum. Dia nyuruh Sul untuk nyoba kalo emang dia suka.

Sul tersenyum. Harus?

Sun Wu jalan ke pintu sambil membawa kopinya. Sul menanyakan apa Sun Wu masih marah padanya? Sun Wu nggak ngerti kenapa dia harus marah?

Ia tersenyum dan pergi.



Sul hanya menghela nafas sambil geleng kepala. Ponselnya bunyi. Tae Oh bertanya apa hari ini Sun Wu berangkat kerja? Sul mengiyakan.

Tae Oh nanya lagi. Apa Sul merhatiin sesuatu yang aneh atau beda dari Sun Wu belakangan ini? Sul kayak males. Apa lagi? Bukannya mereka sudah baikan habis Tae Oh ngirum keranjang bunga kemarin?

Tae Oh kaget. Keranjang bunga? Dia nggak merasa mengirimkannya.




Sun Wu ke kantor Je Hyuk dan diperlihatkan laporan keuangan Tae Oh. Ia mengaku nggak paham dan nyuruh Je Hyuk untuk menjelaskannya.

Je Hyuk ngasih tahu kalo TO Entertainment cuman cangkang sosong. Sewa kantor menunggak selama beberapa bulan. Bulan lalu Tae Oh juga nggak membayar karyawan.

Sun Wu meletakkan laporan di tangannya. Ia nggak habis pikir. Kenapa nggak ada penghasilan? Mereka sibuk sana perencanaan acara.

Je Hyuk mengingatkan kalo nggak ada gunanya kalo pengeluaran lebih tinggi dari pendapatan. Sederhananya br*ngsek Tae Oh nggak bisa ngitung untung dan rugi. Dia yakin kalo mereka akan bangkrut.

Sun Wu ingat kalo Tae Oh bilang punya investor. Dia juga ketemu sama pembeli Cina. Apa semua itu bohong?

Je Hyuk ngasih tahu kalo pembeli Cina sudah lama berakhir. Sepertinya Tae Oh ngomongin soal investor potensial tapi belum ada konfirmasi. Selama ini dia cuman nunggu hujan di musim kemarau.

Sun Wu miris dengarnya. Ia lalu menanyakan akun pribadinya Tae Oh. Apa Je Hyuk sudah meriksanya?

Je Hyuk menatap Sun Wu yang sedang minum kopi. Sun Wu menanyakan apa Tae Oh nggak punya uang?

Je Hyuk ngasih tahu kako cuman itu yang bisa dia lakukan secara legal. Nggak ada alasan yang tepat buat menyelidiki akun pribadi Tae Oh. Pun presiden bank nggak bisa.

Sun Wu tersenyum menatap Je Hyuk lalu mengambil laporan itu. Jadi Je Hyuk nggak tahu?

Je Hyuk sih bisa aja kalo Sun Wu ngasih dia waktu. Ia memperingatkan kalo risiko tinggi untuk hasil yang tinggi kayak pedang bermata dua.

Sun Wu memikirkannya. Ia memutar badannya dan menghadap Je Hyuk. Ia nyuruh Je Hyuk untuk melupakannya aja. Ia bangkit dan mengambil tasnya. Ia mengasumsikannya kalo itu adalah batas Je Hyuk.

Je Hyuk menanyakan apa Sun Wu yakin nggak membutuhkannya? Dia tersenyum menatap Sun Wu dan bilang akan nunggu Sun Wu di sana besok malam.

Sun Wu mengangguk.



Sun Wu masuk ke dalam mobilnya dan memikirkannya. Ia lalu pergi. Sementara itu Ye Rim baru aja datang.

Mobil mereka berpapasan. Setelah saling melewati, mobil mereka berhenti. Keduanya saling menatap dari dalam mobil. Ye Rim matanya gitu amat.



Je Hyuk merasa ada yang datang. Ia senang. Dikiranya itu Sun Wu. Ia berbalik dan bertanya; "Apa kamu mau minum?"

Seketika senyumnya sirna lihat Ye Rim yang datang.

Ye Rim menanyakan apa tadi ada orang di sana? Ia meletakkan tasnya dan lihat ada mug di atas meja.

Je Hyuk memberitahu kalo itu klien yang sangat akrab. Ia bertanya ada apa? Seingatnya Ye Rim nggak bilang kalo mau datang.

Ye Rim memberitahu kalo dia membawakannha pakaian dalam sama kemeja soalnya katanya dia akan lembur semalaman.

Mata Ye Rim mengarah ke bir yang ada di tangannya Je Hyuk. Je Hyuk menyadarinya dan memberitahu kalo dia lagi istirahat. Ia meletakkannya dan melangkah. Sudah lama Ye Rim nggak datang. Ia mengajaknya untuk makan malam bareng.

Je Hyuk mengambil jasnya. Ye Rim menatapnya tajam. Je Hyuk bertanya ada apa?

Sun Wu memaksakan senyumnya. Ia memberitahu kalo sore ini dia ke rumah sakit. Je Hyuk khawatir dan menanyakan apa Ye Rim sakit? Ketemu dokter kandungan?

Ye Rim membantahnya. Dia nggak papa. Je Hyuk lega dengarnya. Ye Rim menakutinya. Apa dia pergi buat pemeriksaan?

Ye Rim mengatakan kalo ia ingin punya anak. Je Hyuk kaget dengarnya. Ia melarang Ye Rim untuk mengatakan yang enggak-enggak. Ye Rim mengajak Je Hyuk untuk membuat anak.

Ia mau bekerja sama saat Je Hyuk nggak pingin anak. Dan sekarang gilirannya Je Hyuk buat bekerja sama dengannya. Je Hyuk menatap Ye Rim dan mengingatkan kalo masalah itu dah kelar.

Ye Rim menanyakan apa mereka benetan suami istri? Je Hyuk nggak bilang apa-apa. Ye Rim menyuruhnya untuk memikirkannya lagi. Ia memperingatkan kalo ia nggak cuman bicara.

Ih, Je Hyuknya sampai nggak bisa berkata-kata. Sampai akhirnya Ye Rim pergi meninggalkannya.

Bersambung...

Artikel Terkait

Sinopsis The World of the Married episode 5 part 1
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Annyeong Cingu!!! Komentar boleh, tapi jangan spam, ya..
EmoticonEmoticon